ahlul jannati. Ameen.

Followers

Sunday, 22 June 2014

Tuhan, Aku Sedang Nazak.





Sepi,
Sunyi,
Malam itu,
Dia duduk sendirian,
Di atas hamparan sajadah,
Mata dipejam,
Menopang dagu,
Membawa dirinya ke arah lilitan koreksi,
Bertubi-tubi persoalan bagai das tembakan di bumi Syria,
Menghentak emosinya malam itu,
Satu menjadi kecai;


Diri,
Sekiranya engkau mati hari ini,
Apa yang telah kau lakukan yang bisa membawamu ke Sorga?


Diri,
Apakah kau telah pelihara hatimu,
Daripada najis-najis mainan dunia dan cinta manusia?


Diri,
Engkau asyik sibuk dengan fesyen dan hiburan,
Apakah amalmu sudah cukup untuk membawa dirimu bertemu Tuhan?


Diri,
Bagaimanakah engkau mahu menjawab pada Tuhan,
Bila disoal tentang bicaramu yang semakin sakit?


Diri,
Apa engkau yakin,
Jika dunia ini hancur,
Engkau tergolong di kalangan mereka yang terpelihara?



Diri,
Apa engkau fikir kau sudah cukup hebat,
Jika saudara-saudaramu yang lain sedang tenat?
Sedang tenggelam dalam nikmat dunia?


Diri,
Jika engkau tahu engkau bakal ditarik rohnya esok hari,
Apa kau masih mahu berada di lekuk yang sama pada hari ini?


Diri,
Kenapa?
Kenapa engkau masih alpa?
Kenapa engkau masih tidak sadar bahawa Tuhan sedang berbicara denganmu?
Kenapa engkau masih lalai dengan segala fitnah dunia?
Kenapa?


Diri,
Kenapa engkau masih membenarkan yang salah?
Kenapa engkau masih sombong tidak mahu mencari Dia?
Kenapa engkau masih membiarkan kondisi hatimu sakit?
Kenapa engkau masih berteleku di lekuk yang sama sedang dunia kian nazak?


Diri,
Engkau hidup tidak lama!
Kenapa engkau masih sombong,
Dan kenapa engkau semakin sombong?


Kenapa...
Kenapa wahai diri....


Air matanya tewas,
Bagai empangan yang roboh,
Menenggelamkan Gunung Sahara,
Esak tangisnya semakin kuat,
Dia duduk sendirian,
Berbicara pada hatinya yang sedang sakit,


Tuhan,
Aku sedang nazak,
Bawalah aku kearah-Mu.



1 comment:

  1. Semoga Allah memberikan kekuatan dan ketenangan kepada anda. Teruskan menulis yang bermanfaat. Moga jadi saham akhirat buat anda.

    ReplyDelete

:: DAIERY 2016/2017 ROAD TO USTAZIATUL ALAM ::