ahlul jannati. Ameen.

Followers

Sunday, 26 January 2014

Kisah 5 Minit: Kaya.



*Penceritaan tanpa plot yang tersusun dan bahasa yang tidak terikat dengan mana-mana cetakan pustaka*


Lapisan awan makin hilang dibawa senja, langit menggelap membawa perkhabaran malam yang bakal bertandang. Aku sendirian di atas bas sambil ditemani chocolate waffer yang masih berbaki lewat tengahari tadi- Sit yang aku duduk tidak berapa selesa kondisinya. Habis sakit tulang belakang aku. Kecil sangat saiz sit itu, rasa bagai mahu terkuak lentang atas lantai bas sahaja. 


Hm... Atau mungkin sahaja aku yang bertubuh besar sampaikan sit bersaiz kawah itu aku masih kata kecil.


Ah.

Mengeluh. Itu sahaja yang aku tahu.


+++


Picu enjin ditarik si pemandu bas. Alhamdulillah, sampai juga aku akhirnya. Aku rasa wajah aku lesu tika itu, mata ini bagai mahu terpejam rapat menanti tibanya esok hari. Letih.

"...Do you wanna build a snowmannn", telefon aku berbunyi. 

Ya. Aku tahu, comel nada dering aku se-comel tuannya. Hihik. Penampo!

"...Hmm Alhamdulillah! Dah sampai. Abah kat mana? Ok..ok..", aku menjawab panggilan itu dalam samar-samar, kerana ketika itu fokus aku melirik kepada seorang nenek tua dan anak kecil di sebelah aku. Bila aku mengakhiri perbualan telefon, aku curi-curi memandang mereka. Bola mata dilirik manja sambil tersimpul-simpul malu. (Aik?) Silap cerita ni.



:: DAIERY 2016/2017 ROAD TO USTAZIATUL ALAM ::